Tarif Bus Trans Jateng Naik, Pemprov Alokasikan Subsidi

0
BRT Trans Jateng. Foto: Istimewa.

Oleh: Agus Susilo

Semaranginside.com, Semarang – Setelah hampir dua tahun beroperasi, kini tarif Bus Rapid Transit (BRT) Trans Jateng Koridor Terminal Bawen-Stasiun Tawang, Semarang per 1 April 2019 bakal naik sebesar Rp 500 dan Rp 1.000 untuk tiap golongan penumpang. Meski naik, pemerintah tetap memberikan subsidi mencapai Rp 7.300 pada setiap penumpang.

Sejak awal diluncurkan pada 7 Juli 2017, tarif BRT Trans Jateng koridor Stasiun Tawang – Terminal Bawen sejauh 43,7 km hanya Rp 3.500.

Kepala Bidang Angkutan Jalan Dishub Jawa Tengah, Ginaryo menjelaskan setelah melakukan survei pihaknya bakal menaikkan tarif per 1 April 2019.

“Kenaikan tarif ini menyesuaikan bea naik Trans Jateng di koridor lain. Seperti di Purbalingga-Purwokerto maupun angkutan massal setipe di Solo dan Jogja,” katanya, Kamis (28/3).

Di koridor Tawang – Bawen tersebut saat ini beroperasi 25 bus dan untuk sekali naik penumpang hanya perlu merogoh kocek Rp 3.500. Dengan tarif itu, kata Ginaryo, penumpang sebenarnya telah disubsidi oleh pemerintah sebesar 60 persen dari bea semula.

Baca Juga:  Lokalisasi Sunan Kuning Akhirnya Ditutup

“Sebenarnya, dari Bawen sampai Tawang itu kalau dihitung, biayanya Rp 9.300 per penumpang. Sekarang kan mereka masih dikenakan Rp 3.500. Berarti pemerintah kan masih mensubsidi,” katanya.

Ginaryo menjelaskan, tarif Rp 9.300 itu berdasarkan kalkulasi biaya operasional kendaraan. Mulai dari investasi, bahan bakar, dan lain sebagainya. Ada biaya langsung maupun tak langsung dari situ.

“Kepada operator, jalan per kilometer per bus itu bayar Rp 7.500. Tarif per penumpang itu, dari bus per kilometer kita kalikan dengan load factor (faktor muat penumpang) yang ada, ketemulah Rp 9.300,” tuturnya.

Baca Juga:  Menko Perekonomian Keluhkan Minimnya Rencana Tata Ruang Daerah yang Hambat Investasi

Berdasarkan semua pertimbangan tersebut, Ginaryo telah melakukan survei untuk kelayakan biaya tarif BRT dari Tawang sampai Terminal Bawen atau sebaliknya. Hasilnya, sebanyak 42 persen dari 1.200 responden memberikan angka di (tarif) Rp 4 ribu – Rp 2 ribu. Dengan demikian, pemerintah Jateng pun masih memberikan subsidi sebesar Rp 5.300 dan Rp 7.300 per penumpang.

“Per 1 April 2019 tarif Trans Jateng Bawen-Tawang dari Rp 3.500 menjadi Rp 4 ribu untuk penumpang umum. Yang pelajar sama guru dari seribu jadi dua ribu,” katanya.

Meski mengalami kenaikan tarif, Ginaryo tetap optimis bus Trans Jateng masih jadi idola masyarakat untuk angkutan umum dalam maupun antarkota. Mengingat tarif angkutan jurusan Bawen-Semarang non BRT sampai saat ini juga masih jauh lebih mahal, yakni Rp 10 ribu sekali naik.

Berikan Komentar

avatar
  Subscribe  
Notify of